09 September 2014

[090914.ID.BIZ] SKOTLANDIA Pilih Lepas Dari Inggeris Raya: Bencana Dahsyat Bagi Perekonomian Inggris


Bisnis.com, JAKARTA - Investor di dunia telah diperingatkan untuk menarik uang mereka keluar dari Inggris untuk melindungi diri terhadap dampak 'bencana' kemerdekaan Skotlandia.

Bank terbesar di Jepang, Nomura, memperingatkan poundsterling bisa terjun hingga 15% dalam pengambilan suara (voting) 'Ya' oleh warga SKotlandia untuk pilih lepas dari Inggris.

Hal itu muncul setelah David Cameron telah meminta para pemimpin bisnis untuk memperingatkan publik melawan terhadap kemerdekaan Skotlandia.

Perdana Menteri Inggris itu meminta para bos perusahaan pada acara di Downing Street tadi malam untuk 'menyoroti bahaya keluarnya Skotlandia dengan cara apapun yang kami bisa'.

Di antara mereka yang menghadiri resepsi semalam sekitar 10 orang termasuk Sir Richard Broadbent, ketua Tesco dan Baroness Brady, vice chairman West Ham United.

Salah satu kepala perusahaan mengatakan kepada Sky News: 'Perdana Menteri menekankan perlunya bagi kita untuk melakukan segala yang kami bisa selama sembilan hari ke depan untuk menjaga kesatuan bersama-sama. Dia ingin kita untuk menyoroti bahaya keluarnya Skotlandia dengan cara apapun yang kami bisa."

Kekhawatiran Cameron atas masa depan Inggris Raya setelah jajak pendapat YouGov akhir pekan ini menempatkan kampanye kemerdekaan untuk pertama kalinya -dengan 51 persen dari Skotlandia sekarang berencana untuk memilih pemisahan.

Setelah berita itu muncul, poundsterling jatuh ke level terendah dalam 10 bulan terhadap dolar.

Jordan Rochester, strategi valuta asing Namura, mengatakan: "Kita bisa melihat banyak uang ditarik dari investasi Inggris. Sterling bisa jatuh setidaknya 15% dalam skenario terburuk. Ini adalah saat yang menakutkan."

Russ Koesterich, kepala strategi investasi di pengelola dana terbesar di dunia, BlackRock, menambahkan: "Semua orang telah berfokus pada geopolitik, dengan isu-isu di Ukraina dan Timur Tengah ... tapi ini adalah satu hal yang mereka tidak melihat."

"Sampai sekarang ini tidak ada dalam radar dari banyak investor, tentu saja tidak di AS, dan jika itu orang menganggap orang ini tidak akan berlalu."

"Jika Ya suara berlalu, maka investor harus menerima ketidakpastian berkepanjangan untuk aset Inggris. '

Stephen Jen, kepala SLJ Makro Partners, mengatakan kepada Telegraph bahwa investor Asia tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi.

"Kami selalu menganggap Inggris akan tetap bersatu, tapi sekarang semuanya kita berpikir tentang Inggris telah tiba-tiba telah diuji."

Dia mengatakan situasi akan lebih buruk jika Skotlandia menolak untuk mengambil bagian utang Inggris, seperti Alex Salmond telah mengancam.

Meningkatnya ketidakpastian atas hasil referendum kemerdekaan pekan depan mungkin, sementara itu, telah mengetuk kepercayaan pengusaha terbesar Skotlandia di Skotlandia, menurut sebuah survei.

Studi prospek kerja Tenaga Kerja menyarankan bos perusahaan yang menunda mempekerjakan pekerja baru di tengah kekhawatiran atas kemerdekaan.

James Hick, managing director ManpowerGroup Solutions, mengatakan: "Inggris pasar pekerjaan telah mengalami ledakan belum pernah terjadi sebelumnya sejauh pada 2014, dengan penciptaan lapangan kerja memuncak pada tingkat tertinggi sejak pencatatan dimulai pada 1971."

Sumber: dailymail.co.uk – bisnis Indonesia, 09.09.14.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar