06 Oktober 2015

[061015.ID.BIZ] ASEAN Roundtable Forum Bahas Persiapan Akhir Pasar Bebas ASEAN

Bisnis.com, JAKARTA - ASEAN Roundtable Forum yang diadakan Institute of Diplomacy and Foreign Policy Relations (IDFR) Kementerian Luar Negeri Malaysia, Sabtu (03/10/2015) siang membahas sejumlah agenda persiapan akhir jelang pasar Bebas ASEAN pada 1 Januari 2016.

Acara yang digelar di Jalan Wisma Putra, 50460 Kuala Lumpur, Malaysia ini dibuka oleh Mantan Perdana Menteri Malaysia, Tun Dato’ Sri Haji Abdullah bin Haji Ahmad Badawi pada Sabtu siang (03/10/2015).

Dalam sambutannya Badawi mengatakan pentingnya ASEAN untuk terus menerus mencari masukan dari berbagai pihak, utamanya forum-forum diskusi di berbagai negara ASEAN. “Forum ini akan sangat bermanfaat untuk kemajuan ASEAN”, ujarnya dalam siaran pers Komunitas Peduli ASEAN.

Dari Indonesia hadir Nazaruddin Nasution, M.A (Direktur INSIST, Mantan Dubes RI untuk Kamboja), Ibrahim Yusuf (Chairman of Executive Board of ICWA), Dr. Musni Umar (Sosiolog dan Eminent Persons Group), Hariqo Wibawa Satria (Komunitas Peduli ASEAN -@ASEANcom2015) dan Diana Putri (Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta).

Ibrahim Yusuf memandu diskusi pada forum ini, sementara Nazarudin Nasution membawakan makalah Moderate Islam and Pancasila, adapun Musni Umar mempresentasikan Democracy and Human Right in Indonesia.

Menurut Nazaruddin Nasution, anak-anak muda harus lebih banyak diberi kesempatan bicara dalam forum-forum ASEAN. Solusi paling mudah, agar ASEAN dikenal oleh anak-anak muda adalah memberikan mereka kesempatan untuk tampil di forum-forum ASEAN. “Pertimbangkan usul-usulan mereka”, jelas Nazaruddin Nasution yang juga penulis buku Dari Aktivis Menjadi Diplomat ini.

Sementara itu Hariqo Wibawa Satria mengaku bersyukur bisa diajak ke forum ini. “Selama ini saya dan teman-teman hanya mensosialisasikan ASEAN di media sosial dan kampus-kampus, ketika Nazar mengajak ke Malaysia untuk ikut rembug soal ASEAN, saya senang sekali,” kata Hariqo Wibawa.

Banyak topik dibahasa dalam ASEAN Roundtable yang berlangsung hingga Senin, 5 Oktober ini, di antaranya Kesenjangan Pendapatan di ASEAN, Media Sosial dan Kebebasan Berekspresi di ASEAN, Pemberdayaan Perempuan, Penyelesaian Sengketa Antarnegara ASEAN, Soal laut Cina Selatan, serta Demokrasi dan HAM.


Sumber : Bisnis Indonesia, 04.10.15.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar