08 November 2015

[081115.ID.BIZ] Antisipasi Kecelakaan, Kemhub Beli Kereta Derek

JAKARTA. Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan menandatangani kontrak pengadaan alat berat kereta derek atau telescopic rail crane 120 ton untuk mengangkat dan menggeser beban akibat kecelakaan kereta api.

Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemenhub Hermanto Dwiatmoko dalam penandatanganan kerja sama dengan PT Multi Graha Teknika di Jakarta, Kamis (5/11), mengatakan nilai investasi untuk satu unit telescopic rail crane Rp 96 miliar.

"Pengadaan alat berat ini diharapkan dapat mengoptimalisasikan dan meningkatkan efisiensi proses penanganan kecelakaan kereta api," katanya.

Sehingga, lanjut dia, dapat meminimalisasi kerugian yang ditimbulkan akibat lambatnya penanganan kecelakaan kereta api.

Dia mengatakan pekerjaan tersebut dilaksanakan dengan multiyears contact tahun anggaran 2015-2017 dan diselesaikan dalam jangka waktu maksimal 660 hari kalender terhitung sejak dikeluarkan surat perjanjian.

"Hasil dari pekerjaan ini berupa telescopic rail crane 120 ton dengan jalur track gauge 1.067 mm sebanyak satu unit," katanya.

Nantinya, peralatan berat sebanyak satu unit tersebut akan ditempatkan di Sumatera Utara. "Di Sumut itu belum ada crane-nya, nanti 'kan menyambung dengan Sumatera Selatan," katanya.

Hermanto mengatakan sebetulnya saat ini pemerintah sudah memiliki lima kereta derek, tiga di antaranya di Bandung, Cirebon dan Sumatera Selatan.

Namun, dia mengatakan, kapasitasnya kecil, yakni hanya 90-100 ton.

Hingga 2018, Hermanto mengatakan pihaknya akan menambah enam kereta derek untuk memenuhi kebutuhan peralatan penanganan kecelakaan kereta api yang belum sebanding dengan kebutuhan di setiap daerah operasi baik di Jawa maupun Sumatera.

Kebutuhan enam kereta derek tersebut, Hermanto mengatakan akan dipenuhi pada 2018.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama Multi Graha Teknika Martin Moeljono mengatakan pihaknya bekerja sama dengan perusahaan asal Jerman, Kirow, untuk mendatangkan komponen kereta derek tersebut.

Martin mengatakan pihaknya memilih Kirow karena sudah berdiri lebih dari 100 tahun dan merupakan unggulan di pasar rel dan produknya diekspor ke Tiongkok, Pakistan, Iran dan lainnya.

"Membuat crane di atas kereta itu sulit karena harus memperhitungkan keseimbangannya, nah itu memerlukan teknologi khusus yang sampai saat ini dikembangkan dengan baik oleh Kirow," katanya.

Dia mengatakan kereta derek yang tengah dipesan ini kapasitasnya lebih besar dan lebih canggih, yaitu tidak perlu menggunakan empat tiang penyangga. "Sehingga, kalau kereta itu kecelakaannya di sekitar tebing atau jurang masih bisa diangkat," katanya.

Dia mengatakan nilai investasi Rp 96 miliar itu juga termasuk 'crane' dengan kereta pendorongnya yang diproduksi oleh PT Inka.

Telescopic rail crane memiliki spesifikasi load moment 120 ton x 10 meter, lokomotif dengan beban maksimum 108 ton dan panjang maksimum 19 meter.

Selain itu, gerbong terbuka untuk angkutan batubara muatan penuh dengan berat maksimum 72 ton dan panjang maksimum 15 meter serta kereta dengan berat maksimum 33 ton dan panjang maksimum 20 meter.

Kecepatan operasi pada kondisi pengangkutan ketika ditarik lokomotif atau kereta dengan penggerak sendiri 100 kilometer per jam.

Sementara, kecepatan desain 10% di atas kecepatan operasi maksimum dan kecepatan kerja dengan penggerak sendiri maksimum 20 kilometer per jam.

Sumber : Kontan, 05.11.15.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar